Labio Gnato PalatoSchisis

Sejujurnya, gw beberapa kali coba ngetik manual tulisan di post title itu dan gagal terus, sampe akhirnya gw nyerah, kemudian gw copy-paste. 😀

“Bang, itu nama apa, bang? Nama kafe kekinian yang instagramable, ya?”

BUKAANN.. Itu bukan nama kafe kekinian. 😐 Itu nama kelainan fisik. Mungkin kalian lebih familiar dengan sebutan Bibir Sumbing. Yup, Labio Gnato PalatoSchisis (disingkat jadi LGP aja, ya? 😛) itu nama ilmiah dari kelainan bibir & langit-langit sumbing. Gw kutip langsung dari rsudtanjunguban.org, nih ya:

Celah orofasial baik bibir sumbing, bibir sumbing dan celah langit-langit, atau celah langit-langit saja merupakan kelainan Kongenital (bawaan lahir) yang sering dijumpai di Indonesia. Secara umum dapat dikatakan bahwa insidensi terjadinya bibir sumbing (labioschisis) atau celah langit-langit (palatoschisis) adalah 1 dari 1000 kelahiran hidup. Kejadian labiopalatoschisis pada laki-laki adalah 2x lebih sering dari perempuan, sedangkan kejadian palatoschisis saja lebih sering pada wanita.

“Terus, bang? Kenapa tiba-tiba bahas ini?”

Hmm, gak apa-apa. Gw cuma mau declare aja, kalo gw adalah penderita kelainan ini. 🙂 Yup, gw penderita LGP sejak lahir (sepertinya, gw juga ga inget, sih 😀), yang mengakibatkan gw jadi gak bisa berbicara dengan suara yang jelas (sengau). Hal ini juga yang membatasi gw buat ngelakuin beberapa hal, seperti public speaking, debat, bicara via telepon, pokoknya segala sesuatu yang mengharuskan gw memakai suara gw untuk berkomunikasi. Kebayang gak kira-kira gimana susahnya jalanin hidup dengan meminimalisir berbicara sama orang lain? Atau ketika gw “terpaksa” harus berbicara sama orang lain, dan gw harus menghadapi tatapan bingung lawan bicara gw yang lagi berusaha keras buat ngerti apa yang gw omongin? Sementara kita semua sama-sama tau, berbicara itu adalah bentuk komunikasi paling dasar di dalam kehidupan manusia.

Oke, sebelum ada yang bilang kalo gw terlalu gampang ngeluh, gw kurang bersyukur, gw ga ngeliat ke bawah dimana masih banyak orang lain di luar sana yang jauh lebih gak beruntung dibanding gw. Yaaaaaa, berarti tulisan ini bukan buat kalian, karena kalian langsung nge-judge gw seperti apa hanya dari satu paragraf tulisan di atas. 😀 Tujuan gw bikin tulisan ini semata-mata cuma untuk sharing, untuk ngasih tau buat para orang tua di luar sana yang kebetulan anaknya menderita kelainan yang sama, atau untuk temen-temen gw yang senasib sependeritaan, YOU ARE NOT ALONE.

Ya, kalian gak sendiri, dan kalian gak boleh ngerasa sendiri. Gw coba googling soal kasus-kasus penyakit ini di Indonesia, dan nemu beberapa orang tua hebat yang mau sharing kalo anaknya yang baru lahir menderita kelainan ini. Berikut beberapa contohnya:

http://mamariffat.blogspot.co.id/2013/12/labio-gnato-palato-schizis.html

https://shienny.wordpress.com/2009/03/28/operasi-yang-harus-di-jalani-ken/

Salam hormat gw buat para orang tua di luar sana yang gak menyerah dan tetap mengusahakan segala cara supaya anaknya nanti bisa tumbuh dengan normal seperti anak pada umumnya. Semoga ketika anak kalian dewasa nanti, mereka tau seperti apa perjuangan orang tuanya ketika mereka masih kecil. FYI, kelainan ini emang harus diobati dan ditangani sedini mungkin, supaya ketika nanti dewasa, si anak bisa tumbuh dan berkembang dengan normal, terutama soal suara dan kemampuan berbicaranya.

Gw sendiri gak seberuntung anak-anak itu. Kelainan yang gw derita gak sempet diobati dan ditangani waktu kecil, yang akhirnya bikin gw jadi sulit berkomunikasi pas udah dewasa kayak sekarang. BUT NO, gw sama sekali gak nyalahin orang tua gw. Gw sadar 30 tahun lalu, sumber informasi belum sebanyak sekarang, belum terbuka seperti sekarang, yang mungkin bikin kelainan gw ini akhirnya terlambat untuk diobati dan ditangani. Mungkin mereka gak diberikan informasi yang lengkap soal kelainan ini, mungkin juga mereka gak membayangkan ternyata akan jadi seperti ini akibatnya kalo kelainan ini dibiarin sampe dewasa. Tapi apapun itu, gw tetep bisa kok ngerasain gimana sayangnya mereka ke gw selama gw tumbuh besar, bahkan sampe sekarang. Thank you, mom.. Thank you, dad.. 😘😘

Dan sekarang waktunya gw sharing tentang bagaimana cara hidup bersama dengan kelainan LGP ini. Mungkin udah bisa dibayangin ya, kira-kira gimana susahnya kalo kita ga bisa bicara jelas. Komunikasi keganggu, dijauhin orang, diremehin, dianggep gak mampu (dalam hal apapun), dll. Tahun ini umur gw 30, dan secara akademis, gw ga terlalu ngadepin masalah yang berarti selama ini; gw bisa lulus sekolah dengan hasil cukup oke (SD-SMP-SMA), Alhamdulillah gw juga bisa selesai kuliah, bahkan sampe S2 di kampus terkemuka di Bandung dengan nilai yang ga jelek-jelek amat, dan kemudian gw bisa masuk perusahaan pertambangan yang cukup besar di Indonesia. Overall, mungkin kalo orang lain liat, gw ga susah-susah amat jalanin hidup gw dengan kelainan ini, tapi kalo mau diliat secara kasus per kasus, baru deh keliatan kesulitan-kesulitan apa yang gw hadapi selama ini.

Contoh kasus:

  1. Jaman gw SD, gw sering diketawain dan dikatain si Bibir Sumbing sama temen-temen satu kelas. Gw inget banget waktu itu yang bisa gw lakuin paling cuma pura-pura ga denger, dan pergi menjauh dari gerombolan yang ngatain. Yaa, buat anak umur di bawah 10 tahun sih, itu bikin drop dan minder, ya. Sayangnya efek itu kadang masih suka pengaruh sampe umur gw yang segini. ☹️
  2. Berkaitan sama kasus di atas, masih di jaman sekolah, terutama jaman SD, biasanya kalo ada tugas untuk ngomong di depan kelas; pidato, puisi, debat, atau bahkan nyanyi, gw jadi nervous, bahkan sampe stres. Bisa tuh gw ngaku-ngaku sakit ke nyokap gw supaya gak masuk sekolah tiap ada tugas kaya gitu. Buat anak kecil yang belum ngerti apa-apa, bisa sampe minder karena sadar ngomongnya gak jelas, that  was heavy, I can tell you that. Kasih gw tugas itung-itungan, gambar, atau kegiatan fisik, semua bisa gw kerjain dengan baik. Tapi begitu ada tugas yang harus ngomong, gw malu, minder, gak PD. Yah begitulah..
  3. Di jaman SMA, pernah ada satu guru mata pelajaran kimia yang gaya ngajarnya unik. Beliau setiap mulai ngajar, selalu nyuruh murid-murid baca bab dari buku dengan suara keras untuk satu kelas secara satu per satu bergiliran. Dan setiap mata pelajaran itu, perut gw selalu mules, karena takut kebagian giliran baca untuk satu kelas. Yup, takut. Untuk sekedar ngomong di depan umum aja gw takut. ☹️ Tapi gak bisa dihindarin, beberapa kali gw kebagian baca, dan setiap kali gw baru mulai baca satu atau dua kalimat, beliau potong bacaan gw sambil ngomong, “E…hmm, maaf ya Rendra, Ibu lupa. Coba setelah Rendra, diulang baca lagi,” sambil persilakan murid yang kebagian giliran setelah gw untuk gantiin gw. Gw ga tau harus seneng atau sedih sih, pada waktu itu. Seneng, karena bisa dibilang beliau ngerti kekurangan gw dan gak harus baca. Tapi sedih juga, karena hal itu bikin gw makin sadar kalo gw emang berbeda kondisinya dengan temen-temen yang lain. Sementara masa remaja gw adalah masa denial gw. Gw berusaha untuk gak ngerasa kalo gw emang berbeda kayak yang lain. Gw mau ngerasa sama kaya temen-temen lain; bisa nongkrong ketawa haha hihi, bisa deketin cewe yang disuka, dll. Tapi sayangnya emang harus dijalanin secara berbeda, kalo buat gw pada waktu itu.
  4. Pas udah dewasa, nyokap gw sakit, dan kondisinya waktu itu mengharuskan gw untuk ke apotik beli beberapa obat resep dokter buat beliau. Gw inget banget dulu kejadiannya di Apotik Rini (buat yang di Jakarta, khususnya Jakarta Timur, pasti familiar dengan apotik ini). Dengan berbekal kertas resep, gw dateng ke konternya dan ngomong, “Mas ada obat-obat ini, ga?” sambil nyodorin kertas resepnya. Mas-mas penjaga konternya waktu itu gak ngomong apa-apa cuma ngambil kertas resep, terus pergi ke belakang nyiap-nyiapin obat yang dipesen. Gak lama dia dateng lagi, terus manggil gw. Pas gw nyamperin, dia jelasin dosis obat-obatannya itu sambil tangannya ikutan gerak-gerak semacam coba jelasin supaya gw ngerti. Kayak misalnya, “Ini obatnya 3x sehari sehabis makan,” tapi tangannya ikutan nunjukin 3 jari, terus praktekin gaya orang makan. Okeeee, mas-mas ini mikirnya gw gak bisa ngomong alias penderita tunawicara. Gw cuma bisa diem aja waktu itu, sambil berusaha menyimak apa yang dia omongin, padahal dalem hati gw pengen teriak, “WOYY, GW BISA NGOMONG KALI!” Tapi kemudian gw sadar, yah emang suara gw sengau dan ga jelas, jadi gw berusaha maklum kalo orang lain nangkepnya kaya gitu. Sedih, sih.

Kira-kira itulah sebagian kecil dari kasus-kasus yang pernah gw alamin, dan masih banyak banget contoh-contoh lainnya. Anyway, grew up with LGP juga membentuk gw jadi orang yang introvert. Gw cuma punya beberapa temen deket, gak sebanyak anak-anak lain pada umumnya. Gw juga jadi ansos, jarang banget ikut kegiatan-kegiatan di luar sekolah/kampus. Ketika abang gw ikutan les inggris, bimbingan belajar, dll, gw kebanyakan cuma belajar sendiri buat dukung proses belajar di sekolah. Orang tua gw sih selalu nyuruh-nyuruh gw ikutan les ini itu, ekskul ini itu, cuma gw minder kalo ikut-ikutan kaya gitu. Tapi lagi-lagi gw bersyukur, meskipun gw ga ikut les ini itu, nilai gw di sekolah gak jelek-jelek amat, malah cenderung bagus. Allah emang adil, gw dikasih kekurangan, tapi gw juga dikasih kelebihan. Alhamdulillah.

Hmm, kira-kira kaya gitu sih gambaran kehidupan penderita LGP dewasa seperti gw, terutama sampe fase kuliah. Masuk ke dunia kerja, lain lagi kasusnya. 😀 Mungkin akan gw ceritain di post lain kalo emang ada yang tertarik. Yang jelas sih kehidupan penderita LGP itu sangat menantang (kalo ga bisa dibilang sulit). Jadi untuk temen-temen sesama penderita LGP, tetep semangat, yes! Dan untuk para orang tua yang anaknya menderita LGP tapi masih bisa diobati dan ditangani, jangan nyerah buat berjuang, karena ini demi masa depan anak kalian tercinta juga. Tapi kalo emang udah terlanjur, jangan putus asa, tetep support dia sampe bisa mandiri, dan yakin kalo penderita LGP masih punya masa depan kalo terus tetep berjuang. 🙂

Salam.

Advertisements

How To Plan Your Wedding

 

Hi, it’s been a while, ya.

Btw, diantara kalian ada yang lagi merencanakan pernikahan dan lagi cari-cari gambaran prosesnya? Atau mulai kepikiran untuk jalan ke hubungan yang lebih serius sama pasangan, tapi bingung mau mulai dari mana? Gw tiba-tiba pingin sharing nih momen-momen riweuh dan rusuhnya waktu nyiapin pernikahan gw sama istri yang kami alami setaun lalu. Mudah-mudahan bisa kasih kalian gambaran untuk memulai perencanaannya.

Ok, here we go.

Langkah pertama adalah, pastikan dulu kalo pasangan kamu juga punya keinginan menikah dengan kamu. Karena percuma kamu buang-buang waktu kamu baca tulisan ini, kalo ternyata pasangan kamu belum/ngga mau menikah sama kamu. ✌️ 😀

Gak deng, becanda..

Konsep

Langkah pertama yang sebenarnya adalah, konsep. Yup, tentuin dulu konsep yang kalian mau kayak apa. Ngobrol banyak, diskusi sama pasangan dan temen-temen yang udah menikah atau udah pernah menikah, dan kalo emang kalian mau keterlibatan keluarga yang cukup banyak di pernikahan kalian nanti, kalian juga harus ajak diskusi perwakilan keluarga kalian, supaya nantinya ga ada hambatan ketika ditengah-tengah proses. Hambatannya kaya apa? Nanti deh dijelasin dibawah.

Ngomongin konsep. Konsep pernikahan itu buanyak buanget! Dan masing-masing pasangan akan punya ide konsep yang berbeda-beda. Indoor/outdoor? Adat/internasional? Table party/standing party? Dll. Biasanya sih pihak perempuan udah punya bayangan nih pernikahannya nanti bakal seperti apa. *hayo ngaku* 😀 Jadi kalian para lelaki, biasanya tinggal follow up aja tuh, konsep apa yang dimauin pasangan kalian. Yaa, meskipun ga menutup kemungkinan kalo laki-laki juga punya gambaran sendiri tentang pernikahan mereka, sih. Nah, kalo konsep yang kalian mau udah dapet, kalian bisa lanjut ke tahap selanjutnya.

Budget

Ini, nih! Sang penentu segalanya. Kalo konsep udah oke banget, tapi budget ga masuk, ya jangan dipaksa ya, guys. Serius, deh. Kalo emang budget mepet, jangan maksain bikin acara yang gegedean. Nikah itu murah, yang mahal gengsi. Biaya nikah resmi di KUA cuma Rp600.000,-an kok kalo ga salah, itupun kalo weekend. Kalo weekdays cuma puluhan ribu rupiah aja deh, kalo ga salah. Yang penting sah dan halal, dalam artian diakui oleh negara dan agama.

“Tapi bang, gimana kita bisa tau kita butuh budget berapa untuk konsep yang kita punya ini?”

Balik lagi, yang namanya konsep itu kan masih scratch banget, jadi masih sangat bisa dimainin detailnya nanti. Konsep kalian bisa sama-sama outdoor (misalnya), tapi budget bisa rendah, bisa juga tinggi. Konsep kalian bisa sama-sama pake adat Jawa (misalnya), tapi budget bisa beda-beda tiap pasangan. Jadi lagi-lagi, baiknya pastiin dulu kalian siapin budget berapa, baru detail acara nantinya menyesuaikan.

Breakdown

Setelah konsep yang kalian mau udah jelas, budget juga udah clear, baru deh kalian bisa mulai breakdown, apa aja sih yang kira-kira nanti dibutuhin di acara kalian nanti. Sebagai gambaran, konsep pernikahan gw itu indoor & internasional, jadi tanpa pake adat. Karena bisa dibilang, gw dan istri ini agak rebel kalo ngomongin adat. Kami berdua anak bungsu, btw, dan kakak-kakak kami semua nikahnya pake adat, jadi kami rasanya bosen kalo harus ikut adat yang (biasanya) tralala trilili banyak printilannya. Yaa, intinya sih, males repot! :p

Ok, in general, berikut gw tulisin item-item apa aja yang biasanya diperluin di sebuah acara pernikahan:

  • Gedung
  • Catering
  • Dekorasi
  • Wardrobe
  • Dokumentasi
  • Entertainment
  • Suvenir
  • Undangan
  • WO

Mungkin selain item-item di atas, ada lagi item yang belum disebutin. Jadi, disesuaikan aja ya, guys. Untuk detail vendor-vendor yang kami pake di acara kami, enaknya ditulis di post terpisah aja kali, ya? Biar ga jadi terlalu panjang, yang ada malah males bacanya.

Wedding Fair

Saran gw, siapin waktu kalian untuk rajin-rajin datengin event wedding fair yang belakangan ini sering banget diadain di Jakarta (mudah-mudahan di kota lain juga). Dengan rajin dateng ke event wedding fair, kalian bisa tau gambaran biaya untuk konsep pernikahan kalian, nemu vendor-vendor bagus, dan yang paling penting, banyak promo dan diskon. Datengin aja booth-booth para vendor disana, ajak ngobrol orangnya, discuss dengan mereka soal konsep kalian. No worries, mereka pasti open for discussion, kok.

Buat kami, datengin event-event wedding fair waktu itu bener-bener ngebantu banget, karena emang dari awal kami emang nyiapin semuanya sendiri, dengan bantuan yang minimal dari orang lain, dan dengan cara ini kami jadi bisa tau kira-kira gimana cara membuat acara pernikahan yang proper.

Timeline

Buat timeline ini lumayan penting dan membantu juga, loh. Berhubung di pekerjaan gw, project management dibutuhin banget, jadi gw mencoba menganggap acara pernikahan ini adalah sebuah project, kemudian gw coba aplikasiin apa yang biasa gw lakuin untuk handle sebuah project di perencanaan pernikahan gw ini.

Biasanya kalo kalian udah deal sama vendor, mereka akan ngasih payment terms (misal: 2x atau 3x payment). Dari situ aja kita udah bisa bikin timeline kapan pembayaran masing-masing vendor paling lambat bisa dilakuin. Saran aja, kalo bisa pembayaran ke beberapa vendor jangan dilakuin di waktu yang berdekatan. Kasih jeda beberapa waktu tiap kalian ngeluarin duit, biar ga terlalu berasa banget di tabungan kalian. Untuk beberapa orang, pengurangan jumlah tabungan yang mendadak gitu bisa bikin stres, loh. Dan stres, adalah salah satu hal yang harus kalian hindari banget dalam proses ini 😀

Dengan membuat timeline, kalian juga bisa ngeliat dalam periode tertentu, udah berapa persen sih perencanaan kalian. Ujung-ujungnya juga itu akan membantu ngeringanin beban kalian sendiri, jadi ngga grusak-grusuk menjelang “deadline“. Percaya deh, makin deket ke hari H, pikiran kalian ngga akan fokus handle printilan-printilan kecil yang seharusnya bisa kalian selesain dari awal.

Tutup Kuping

*optional*

WARNING! Tips ini mungkin bisa menyebabkan ketegangan suasana dalam proses perencanaan acara pernikahan kalian. 😀 😀 😀

Ini adalah salah satu contoh dari printilan-printilan kecil yang udah disebutin di atas. Yakinlah, akan ada masa-masa dimana orang-orang selain kalian berdua yang ingin grecokin “ikutan” proses perencanaan yang kalian lagi jalanin. Niat mereka mungkin baik 👼, pengen bantuin, atau emang cuma pengen ikutan punya andil aja di acara kalian nantinya. Jujur, kami juga ngalamin kok waktu itu, dan cara kami ngadepinnya yaa, dengan tutup kuping aja.

Percaya sama konsep dan perencanaan yang udah kalian buat, yakinin ke mereka kalo konsep dan rencana kalian akan berjalan baik, kemudian bilang sama mereka, mohon doa dan dukungannya aja. Mudah-mudahan dengan begitu, mereka bisa mengerti.


Pada prakteknya nanti sih, tentu ga akan sesederhana tulisan ini. Pasti akan buaanyak banget  ups & downs-nya. Kalo gw boleh ngasih saran, nikmatin aja. Bahwa ini adalah sebuah proses menuju cita-cita kalian, yaitu hidup bersama sebagai sepasang suami-istri yang sah, dan bayangin indahnya bahwa kehidupan kalian setelahnya akan makin berwarna.

Ga lupa gw doain semoga rencana baik kalian diberkahi Allah SWT, dan dilancarin jalannya. Amieenn.. Good luck, lovers. 😉

Daster Untuk Mama

Den, bangun! Udah siang. Heri udah dateng, tuh!

Suara khas itu membuyarkan mimpiku pada saat itu. Ya, itu suara Mama. Seorang wanita yang melahirkanku 28 tahun yang lalu. “Den” itu nama panggilanku. Bukan, bukan kepanjangan dari “Aden” seperti panggilan bibi asisten rumah tangga kepada anak majikannya seperti di sinetron-sinetron Indonesia.

Deny namaku. Biasa disingkat “Den“. Heri sendiri adalah tukang ojek langganan yang biasa mengantarkan aku ke sekolah semenjak SD sampai SMA.

Bergegas aku bangkit dari kasurku yang nyaman, menuju kamar mandi untuk bersiap-siap sekolah. Pada waktu itu aku sudah SMA, menjelang kelulusan memang biasanya semangat berangkat sekolah berkurang dengan hebatnya. “Buat apa sih harus on time ke sekolah? Toh gw udah pasti lulus.” Begitu gerutuku. Ya, waktu itu memang aku sudah dipastikan lulus. Ke sekolah hanya untuk menyelesaikan urusan administrasi dan bertemu teman-teman yang kemungkinan besar tidak akan bersama lagi.

Deny jalan dulu ya, Ma.” Kataku sembari mencium tangan Mama.

Ati-ati, bilang Heri jangan ngebut-ngebut.” Balas Mama sambil mencium kening dan pipiku.

Kebiasaan mencium tangan, kening, dan pipi ini sudah berlangsung semenjak aku kecil. Kalau dipikir-pikir, kangen juga ya setiap berangkat ada yang mencium kening dan pipi seperti itu. Ah, sudahlah.

Sehabis ‘ritual’ itu, aku bergegas keluar rumah. Tetapi hanya beberapa langkah saja, aku terhenti. Aku menoleh ke arah Mama. Terlihat Mama memakai daster rumahan yang sudah lusuh dan robek di sana-sini.

Ah, dasar si Mama, daster udah jelek gitu masih dipake aja.” Batinku.

Ma, nanti kalo Deny udah kerja, Deny beliin Mama daster baru yang bagus deh, ya. Yang itu jadi lap aja. Hahaha..” Teriakku kepada Mama yang saat itu masih berdiri di depan pintu rumah.

Bener ya?! Beliin 2 ya sekalian, buat ganti-ganti.” Balas Mamaku waktu itu.

 “Beres! Deny jalan dulu ya, Ma. Daah..” Kataku sembari naik ke motor Heri yang saat itu sudah siap untuk dijalankan.

Kemudian Heri-pun menjalankan motornya menuju sekolahku. Sebelum menghilang dari pandangan, aku lemparkan lambaian tangan terakhir kepada Mama yang masih setia berdiri di depan pintu rumah.

~

5 tahun berlalu semenjak hari itu. Saat ini aku sudah duduk di tingkat akhir kuliahku. Bahkan skripsi sudah ku-submit ke kampus, hanya menunggu jadwal sidangku nanti.

Bau obat khas rumah sakit menusuk indera penciumanku. Cukup menganggu, tapi aku tetap diam berdiri di ruangan ini. Di depanku ada sebuah tempat tidur, dengan seorang wanita yang sudah terlihat mulai dimakan usia berbaring lemah di atasnya. Dia Mamaku. Mama yang dulu segar, ceria, dan selalu ramai, sekarang berbaring lemah di hadapanku.

Ya, 2 tahun lalu Mama divonis gagal ginjal oleh dokter, dan harus menjalani proses cuci darah rutin 2-3 kali seminggu.

Dan selama 2 tahun itu juga, aku cukup sering menemani Mama menjalani proses cuci darah itu, karena waktu itu Kakakku satu-satu nya sudah mulai bekerja, dan Papaku masih menjalani dinas di luar pulau menjelang masa akhir pengabdian nya sebagai PNS. Karena dalam hal jadwal aku masih cukup fleksibel, maka aku ‘di-daulat’ untuk menemani Mama kemanapun dibutuhkan.

Hari itu, Selasa 26 Januari 2010, pukul 16.30 WIB. Aku berdiri diam di samping Mama yang terbujur lemah. Sebelum aku disini, aku sedang berada di kampus, menunggu tes TOEFL yang akan ku ambil sebagai salah satu syarat kelulusan nanti nya. Sedang asyik aku membaca materi yang akan diujikan nanti, tiba-tiba aku mendapat telepon dari salah satu saudaraku yang menyuruhku cepat-cepat ke rumah sakit. Tanpa pikir panjang aku langsung menyalakan mobilku dan tancap gas ke rumah sakit. Kutinggalkan tes TOEFL ku yang kira-kira setengah jam lagi akan mulai, karena aku tahu situasi ini pasti darurat. Memang sebelum nya sudah 1 minggu Mama ku dirawat di ICU rumah sakit tersebut, dalam keadaan tak sadar.

Sesampainya di sana, hampir semua keluarga dekat sudah berkumpul, sementara sebagian lain sedang dalam perjalanan. Papaku langsung merangkulku dan membawaku ke dalam ruang ICU. Di dalam sudah ada Kakakku yang sedang mengobrol dengan dokter.

Kami berbicara 8 mata mengenai keadaan Mama. Dokter bilang kondisi Mama semakin buruk. Ia meminta keluarga mengambil keputusan apakah ‘life support‘ yang saat ini sedang Mama gunakan, akan tetap digunakan, atau akan dilepas saja.

Biarin saja. Biar dia juga tau kami juga gak nyerah buat dia sembuh lagi.” Begitu kata Papaku. Aku dan Kakak u pun langsung mengamini tanpa komando.

Sedikit optimisme muncul dalam diri untuk melihat Mama sehat seperti semula lagi, meskipun aku juga sadar, mungkin keadaan nya tidak sebaik itu.

Ma, Mama sehat, ya. Deny kan sebentar lagi lulus. Kan katanya Mama mau liat Deny wisuda nanti.” Kataku sambil mengelus rambut Mama yang sudah ditumbuhi uban.

Saat ku sentuh tubuhnya, sudah mulai terasa dingin. Saat itu aku mulai sadar, mungkin inilah waktunya.

Ma, jangan pergi dulu ya, Ma. Emang Mama ga mau liat Deny lulus dulu? Deny mau bikin Mama bangga dulu, Ma.” Kataku di samping telinganya sembari sesenggukan menahan air mata.

Kulihat ada air mengalir dari mata Mama. Dia menangis. Saat itu aku sudah tidak bisa menahan air mataku lagi. Aku menangis sambil memeluknya. Ada Omku sedikit menahan dengan memegang pundakku dari belakang.

Seketika pikiranku flashback ke memori 5 tahun lalu, ketika Mama membangunkanku, kemudian aku mencium tangannya, lalu Mama mencium kening serta pipiku. Ku teringat sebuah janji yang sempat terucap pada hari itu.

Kemudian aku berkata, “Ma…., maafin Deny ya, Ma. Deny ga sempet beliin Mama daster baru. Maafin Deny…

Tangisku meledak saat itu. Bahkan aku sampai ditarik menjauh dari Mama, entah oleh siapa.

~

Tak lama kemudian, tepat pukul 16.45 WIB, Mama pergi. Untuk selamanya.

Aku tidak ingat detail nya lagi pada saat itu. Tidak, aku tidak pingsan. Aku hanya tidak ingat detailnya saja. Yang aku ingat, saudara-saudaraku bergantian memeluk aku, Papa, dan Kakakku. Aku juga ingat ketika Kakakku memelukku, suatu hal yang tidak pernah dilakukannya sebelum ini, sembari berkata, “Sekarang kita tinggal bertiga, Den. Yang sabar, ya. Kita pasti bisa.” Aku membalas pelukan Kakakku dengan erat, seakan takut untuk kehilangan lagi.

Selasa, 26 Januari 2010, pukul 16.45 WIB, saat dimana aku kehilangan separuh dari jiwaku. Mama pergi, dengan damai, meninggalkan sebuah janji yang tak akan pernah bisa lagi terpenuhi. Sepasang daster baru, untuk Mama.

~Bekasi, 11 Februari 2016~

Lorem Ipsum

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Suspendisse vel volutpat justo, rutrum tempus neque. Aenean dignissim luctus erat in interdum. Duis efficitur sollicitudin ante, quis aliquet enim hendrerit ac. Suspendisse potenti. Duis semper auctor velit scelerisque imperdiet. Etiam sed nunc metus. Etiam feugiat mollis lacus ac rutrum.

………………………….

Well, since I made this blog based on my high-level-of-boredom, I chose to write some babbling words to kill the boredom. Oh, and I also trying to improve my English, soooo, hopefully I can produce the posts with proper English started from now.

This is my third blog. Yeah I know, why the hell I have that much of blogs? Since one is enough if you commit to post regularly. But that’s my nemesis, commitment. Long time ago (…when I said long time ago, it means around 10 years back), I used to be an active blogger. I can produce more than 1 post everyday. Well most of my posts were about my daily activities, basically, and might not too interesting for some people. I used to be an ALAY, an Indonesian street language for a teenager who is ‘mentally’ unstable, and for me, most of it was because of my ups-and-downs-love-stories. But hey, it’s my blog, my rule. Haha.

But as the time goes, I learned my lesson, and left the ALAY world to become and adult ALAY, and created the second blog. *well, shit*

No, I’m just kidding. My second blog used to be more mature, and a bit meaningful (please emphasize on the word ‘a bit’). I made the blog when I was in my graduate school, so yeah, the life in there and age itself were affected me and my writings style.

And here I am, on my third blog.

Let me describe my situation nowadays; I have a job now, and getting married in near future. All these thoughts are jumbling around in my head at the same time. Although I have a permanent job, I still have ambition to be bigger than now personally, and let’s just say that the company cannot cope with the ambition I have. But to get a new job is not that easy for me since I am not like average people physically. I have a disadvantage with my speaking problem, therefore the companies out there may hesitate to hire me because I cannot speak clearly. I am confident with my brain, skills, and how I think to solve problem, but since communication is like basic needs in this world, it is like I am already lost one basic weapon to win the battle. I lost my count on how many recruitment processes I have failed on the final stage, means in terms of intellectual skills and such, I know I am above average, but then there’s my disadvantage wait.

Enough with my problem. Let me tell you a bit about my future wife. She may not be perfect, but she’s the one I choose to accompany me walking through this life. I met and knew her like 10 years ago, but needs 3 freaking years for me to realize how interesting she is. Now we’re getting married in two months. I can’t imagine it before I will marry her in the future. But hey, that’s love with all its mysteries. You may not predict with whom you’ll be standing on the altar, just let your heart speaks for yourself, and choose the one. God, I love her. 🙂

There, my babbling words is finished. I hope I’ll see you in my next post, if any.

Cheers.